Selasa, 3 Mac 2009

CERAMAH POLITIK MEMBENCI LEBIH MENDAPAT TEMPAT DI HATI MAHASISWA !!!!

Assalamualaikum dan Salam sejahtera,

Para Blogger sekalian,

Telah menjadi rutin umat Islam saban tahun,bulan rabiul awal,diadakan majlis memperingati ulang tahun kelahiran junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W.Majlis ceramah agama,marhaban,membaca burdah,berzanji antara pengisian penting sambutan.Maulidurrasul disambut dengan penuh meriah dengan pelbagai cara yang berbeza di seluruh dunia Islam.

Semasa di tahun pertama pengajian saya di Universiti Al Azhar,saya melihat kedai-kedai yang menjual manisan mendirikan khemah dan pelbagai manisan diperagakan dengan bentuk yang cukup menarik.

Hati ini bertanya,apakah gerangannya kedai-kedai ini membuat kelainan? Apakah itu tanda musim sambutan kemerdekaan Negara Mesir atau ada satu sambutan perayaan tertentu.Di Mesir kemerdekaan bagi mereka adalah kemenangan menawan semula semenanjung Sinai dan turunnya Raja Faruk dari takhta pemerintahan.Saat itu,tarikh ulang tahun memperingati kedua-dua peristiwa tersebut belum sampai.Nah,apakah sebenarnya yang berlaku?

Rupa-rupanya,setiap bulan rabiul awal,pasti kedai-kedai manisan ini dihiaskan dengan pelbagai hiasan manisan yang menarik untuk dijual kepada pelanggan untuk dijadikan hadiah kepada sesama masyarakat Arab Mesir tanda melahirkan kegembiraan mereka terhadap sambutan ulang tahun kelahiran Nabi Muhammad S.A.W.

Kagum saya melihat betapa masyarakat arab Mesir ini menyambut maulidurrasul sehingga menjadi satu budaya sesama mereka.Jangan lupa,memberikan “manisan” adalah tanda masyarakat arab bergembira terhadap sesuatu.

Bulan MAC tahun lepas,kita sibuk membicarakan isu politik tanah air.Apa tidaknya, pilihanraya ke 12 berlangsung di Malaysia waktu itu.Ingat lagikah kita tarikh 8 Mac 2008? Yer…satu tarikh yang menggembirakan sebahagian pihak dan tidak kurang juga mendukacitakan sebahagian yang lain.

Bagi mahasiswa Malaysia di Mesir,ingat lagikah anda dua minggu selepas tarikh tersebut? Kedatangan USTAZ TUAN IBRAHIM TUAN MAN.Dataran hayyu asyir menjadi saksi perhimpunan mahasiswa Mesir untuk mendengar ucapan semangat MAULIDURRASUL yang akan di sampaikan oleh tokoh berkenaan.

Saya sendiri hadir pada ketika itu.Agak malang,majlis tersebut bertukar menjadi medan politik membenci.kepada Ustaz Tuan Ibrahim,manakah 16 September yang anda canangkan dahulu? Sempena maulidurrasul,dengan menggunakan nama semangat maulidurrasul pentas agama di rosakkan dengan politik adu domba dan memecahkan perpaduan mahasiswa yang sememangnya sudah berpecah dan malam itu semboyan perpecahan yang lebih ketara dilaungkan lagi.Betambah parahlah nasib mahasiswa Malaysia di Mesir.

Setelah hampir setahun berlalu,dataran hayyu asyir menjadi saksi sekali lagi pertemuan untuk majlis sambutan maulidurrasul.Namun,kali ini,penceramahnya adalah merupakan tokoh pendidik dan bukan orang politik yang menusukkan jarum kebencian.

Kagum saya mendengar cermah yang disampaikan oleh para penceramah.Syeikh Dr Yusri memberikan input yang sungguh bermakna kepada hadirin.Beliau memberikan penghayatan maulidurrasul dari aspek kerohanian.Sangkaan saya,beliau pensyarah atau professor kanan di fakulti pengajian Islam di Al Azhar,rupa-rupanya beliau seorang DOKTOR PERUBATAN yang telah mendalami ilmu agama dengan bersanad.

Amat mendukacitakan,apabila saya dapati,bilangan hadirin yang hadir tidak seramai ceramah politik.Permaidani yang dihampar,muat diduduki oleh mahasiswa-mahaisiswi .Hanya ada segelintir di restoran selangor dan beberapa orang termasuk saya berdiri di sudut belakang hadirin.

Jika ceramah politik,pasti,dataran hayyu asyir penuh di segenap ruang.Penceramah pula bukan berceramah diatas dataran, bahkan ruang legar ASRAMA KEDAH,menjadi pentas penceramah.Melimpah ruah hadirin yang hadir memenuhi ruang sampai yang berdiri dibelakang pun ber “saf-saf”.

Majlis ceramah maulidurrasul kali ini jauh berbeza.Iklan pula,diiklankan secara langsung melalui www.pmram.org dan tiada downline-downline bergerak secara senyap.Semua secara terang-terangan dari segenap lapisan pimpinan persatuan.Dimanakah van-van yang biasanya tersadai semasa ceramah politik? Kemanakah bilangan hadirin yang berduyun-duyun itu? Kemanakah hujjah “nak dengar Islam” dan “nak dengar dakwah islamiah”? Barangkali penceramah PAS jauh lebih ISLAM dan HEBAT berbanding orang lain di mata mereka.Inilah namanya TAKSUB!!!

Terang lagi tersuluh,mahasiswa Malaysia di Mesir lebih meminati ceramah politik berbanding ceramah agama.Tahniah parti PAS!!! Agenda anda untuk merosakkan golongan agamawan dari Mesir telah berjaya.Tidak hairanlah jika hari ini lepasan Al Azhar lesu dan longlai.Mereka tenggelam di arus melinium ini.Dimanakah lepasan tahun 90 an? Jauh lebih hebat lepasan Al Azhar era 60 an bahkan 80 an juga tidak kurangnya.

Ayuh mahasiswa Malaysia di Mesir,sedarlah dan insaflah akan keberadaan kita di Mesir.Menuntut ilmu adalah tanggungjawab kita bukan memenuhi ruang politik membenci.Kembalikan kegemilangan kita.Pecahkan tembok ketaksuban terhadap mana-mana parti dan kumpulan.Sering saya ulang,bersama-sama kita hayati metod kederhanaan Islam yang diajarkan oleh Al Azhar kepada kita.

Bersuara untuk perubahan.Belum terlambat untuk sedar.Berubahlah……sekarang adalah masa untuk melaungkan perubahan.Seluruh mahasiswa harus membawa angin perubahan jika ingin melihat kegemilangan kita berulang kembali.Sesungguhnya,tugas dan tanggungjawab kita di MALAYSIA cukup berat.Cabaran besar menanti kita.Segala-galanya harus bermula dengan PERUBAHAN!!!!

1 ulasan:

abduh berkata...

salam sahabt!
semoga kita sama2 mndapat rahmat dari ALLAH atas usaha menguatkan islam di muka bumi ini...

first time aku komen kat blog ko ni,,,